Krui Pro 2019 Diikuti Surfer dari 24 Negara

219

berantasonline.com (Lampung)–Pemerintah Kabupaten Pesisir Barat, melalui Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora), kembali menggelar pelaksanaan Krui Pro 2019 Surfing Competition QS3000 Men’s dan Women’s QS1000, Senin (29/4) hingga Sabtu (4/5).

Kegiatan Krui Pro 2019 Surfing Competition dibuka langsung oleh Bupati Pesibar, Agus Istiqlal, dan dihadiri oleh Wakil Bupati, Erlina, Ketua TP-PKK Pesibar, Septi Istiqlal, Pj. Sekkab Pesibar, N. Lingga Kusuma, Ketua Dharma Wanita, Farida Meladia Lingga.

Turut hadir juga Staf Ahli Gubernur Lampung, Theresia Sormin, Menteri Pariwisata (Menpar) melalui Ketua TPP Wisata Bahari, Dwisuryo Indroyono, para kepala OPD, BUMN dan BUMD Pesibar, para turis asing peserta surfing competition, dan masyarakat.

Dalam laporannya, Kepala Dispora, Ruslan Samad, menjelaskan gelaran Krui Pro 2019 Surfing Competition QS3000 Men’s dan Women’s QS1000 diikuti oleh 103 peserta pria dan 30 peserta wanita dari 24 negara termasuk Indonesia.

Sementara Bupati Pesibar, Agus Istiqlal, mengawali sambutannya ” atas nama masyarakat Pesibar, pihaknya menyampaikan rasa bangga, dengan terlaksananya kejuaraan surfing internasional “Krui Pro Tahun 2019 yang telah tercatat dalam 100 calender of event Kemenpar.

Menurut Bupati, hal tersebut membuktikan bahwa Pesibar layak dijadikan tempat penyelengaraan kejuaraan surfing pada event-event internasional yang lebih bergengsi. “Karenanya di Tahun 2019 Pemkab Pesibar kembali menggelar kejuaraan surfing internasional Krui Pro 2019 WSL QS3000 Men’s dan QS1000 Women’s yang telah mengalami peningkatan level dari kejuaraan pada tahun – tahun sebelumnya,” ungkap Agus.

Dikatakannya, lokasi pelaksanaan kembali digelar di Pantai Tanjung Setia Kecamatan Pesisir Selatan. “Mengingat kawasan Pantai Tanjungsetia ini sudah terkenal dengan keindahan ombaknya sampai ke mancanegara,” imbuh Bupati.

Dalam momen tersebut, Bupati juga menyampaikan bahwa dalam kurun waktu satu tahun Pesibar, dikunjungi oleh wisatawan mancanegara (wisman) hingga 15.000 wisman. “Tujuannya tidak lain untuk bermain surfing, karena ombak disepanjang pantai Pesisir Barat memiliki ketinggian dan panjang ombak yang pas dalam melakukan olahraga surfing” jelasnya.

Masih kata Bupati, Krui Pro 2019 merupakan kejuaraan resmi yang telah diakui dunia, dengan diikuti para pesurfer dari 23 negara. “Sedangkan panitia penyelenggara kejuaraan surfing ini merupakan tim kepanitiaan yang profesional serta telah memiliki sertifikasi bertaraf internasional,” papar Agus.
“Karenanya kejuaraan surfing sangat wajar jika ditetapkan sebagai kompetisi internasional yang sangat bergengsi,” imbuhnya.

Lebih jauh Agus menegaskan kejuaraan surfing internasional yang dilaksanakan untuk ketiga kalinya itu, sangat perlu memperoleh perhatian khusus dari semua pihak. “Bagaimana tidak, meski pelaksanaan kegiatan ini masih dilaksanakan dengan fasilitas yang masih kurang memadai, akan tetapi telah mewakili negara Indonesia sebagai penyelenggara event yang diakui dunia Internasional,” jelas Agus.

Atas nama Pemkab Pesibar, Bupati mengucapkan terima kasih kepada Kementrian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), Kemenpar, Pemprov Lampung, PSOI, ASC, WSL beserta para sponsor yang telah mendukung suksesnya penyelenggaraan Krui Pro 2019.

“Kami berharap pelaksanaan Krui Pro tahun ini dapat berjalan dengan lancar dan akan menghasilkan kesan serta kenangan yang tak terlupakan oleh para peserta asal mancanegara, sehingga akan selalu merasa rindu untuk kembali mengunjungi Bumi Para Sai Bathin dan Ulama , karena teringat akan keindahan ombak disepanjang pantai kabupaten pesisir barat,” pungkasnya.

Pembukaan Krui Pro 2019 ditandai dengan pemukulan gong yang dilakukan langsung oleh Ketua TPP Wisata Bahari, Dwisuryo Indroyono, didampingi Bupati, dan Staf Ahli Gubernur Lampung.

(Benk)