Bupati Sukabumi Prihatin Santri Hilang Terseret Ombak

56

berantasonline.com (Sukabumi) – Seusai menghadiri peringatan Hari Santri Nasional di Alun-alun Palabuhanratu, dua orang santri yang bermain dan berenang di sekitaran Pantai Al-Istiqomah Citepus Palabuhanratu terseret oleh arus ombak pada 22/10/2018 kemarin.

Dua santri yang dikabarkan terseret ombak yaitu Hasan (16) warga Kampung Sela Awi 2 Desa Cirumput Kecamatan Sukaraja yang belum ditemukan sampai saat ini dan Rehan (12) korban selamat, warga Kampung Baros Desa Cikahuripan Kecamatan Gekbrong Cianjur yang sebelumnya sempat diselamatkan oleh Hasan.

Dihari kedua pencarian korban Hasan yang belum diketemukan, Bupati Sukabumi H. Marwan Hamami meninjau langsung ke lokasi tempat kejadian di Pantai Al-Istiqomah Citepus Palabuhanratu, selasa (23/10).

Mendengar kejadian tersebut, Bupati merasa kaget dan sangat sedih atas terjadinya peristiwa terseretnya para santri oleh ombak laut.

“Saya merasa sedih dan sebetulnya bukan hanya cukup kaget, tetapi kita juga sudah mengingatkan karna memang potensinya ada kearah situ, kita diawal-awal sudah mengingatkan anak-anak untuk tidak berenang karena potensi arus disini berbeda dengan daerah-daerah utara atau daerah-darah yang punya pesisirnya landai”, ungkapnya.

Pemerintah Kabupaten Sukabumi beserta jajaran Tim SAR dari Basarnas, Kepolisian, TNI maupun tim-tim lain yang ikut membantu, akan terus berupaya mencari korban.

“Kita akan terus berupaya untuk menemukan korban ini, dibantu juga oleh pihak-pihak terkait”, jelas Bupati.

Bupati pun mengungkapkan bela sungkawa kepada keluarga Korban yang ditinggalkan.

“Saya tadi sudah ngobrol dengan keluarganya Hasan, ya kita nunggulah perjalanan pencarian ini, yang jelas namanya sudah takdir merekapun sadar dan mengikhlaskan kepergian anaknya itu”, pungkas Bupati.

Sementara itu di tempat yang sama, Korpos Basarnas Kabupaten Sukabumi Faber mengatakan bahwa melihat kondisi cuaca dan arus saat ini, maka pencarian diperluas dan untuk titik pencarian dibagi tiga tim.

“Untuk hari ke 2 pencarian korban yang belum ditemukan, pencarian kita bagi tiga tim, yang pertama menggunakan dua kapal polair, dua menggunakan Raberboot Basarnas sedangkan untuk tim ketiga melakukan penyisiran di sepanjang pantai sejauh 3 kilo dari lokasi kejadian menggunakan ATV Basarnas”, ujarnya.

Basarnas dan tim gabungan yang lain akan mencari secara maksimal mencari korban yang belum ditemukan itu.

“Kami akan bekerja secara maksimal, mudah-mudahan korban segera kami temukan”, ungkap faber.
(Riswan/Ebi)