Wakil Ketua III DPRD Kabupaten Sukabumi Dampingi Mahfud MD Hadiri Istighosah Akbar Di Alun-alun Cicurug

9

berantasonline.com (Sukabumi)

Ketua DPC PDIP Kabupaten Sukabumi yang juga menjabat Wakil Ketua III DPRD Kabupaten Sukabumi, Yudi Suryadikrama menyebut hasil survei elektabilitas pasangan Ganjar Pranowo-Mahfud MD yang saat ini berada di posisi buncit, bahwa hal itu belum tentu benar. Proses demokrasi, memungkinkan perubahan dan bahwa hasil survei tidak selalu mencerminkan kenyataan.

“Kalau kata orang benar, kata Allah belum tentu, kalau kata orang A, belum tentu bisa jadi A. Untuk menentukan hal yang belum berdiri juga tidak boleh. walaupun ini survei, yang jelas banyak hal terjadi di luar survei menang, Ganjar dulu surveinya kecil, menang,” ujarnya, usai menghadiri istighosah akbar bersama Cawapres nomor urut 3, Mahfud MD, di Alun-alun Cicurug, Kabupaten Sukabumi, Jum’at (09/02/2024).

Terkait dengan kedatangan Mahfud MD ke Sukabumi, kata Yudi, hal itu merupakan keberkahan.

“Setiap ada sultan atau raja yang sudah jadi atau belum jadi itu keberkahan, artinya bumi ini sudah ada alur perjalanan. Kalau misalkan ada beliau kesini, minimal teman-teman masyarakat Sukabumi khususnya Cicurug, inilah Cawapres yang peduli terhadap kotanya,” jelasnya.

Yudi pun menyinggung perhelatan Pilpres yang disebut akan berlangsung satu putaran. Menurutnya, satu atau dua putaran merupakan bagian dari demokrasi.

“Seperti pak Mahfud bilang jangan sampai ada klepto yang baru. Kita wajib berikhtiar, meminta itu kepada Allah, soal target suara di Sukabumi berimbang lah, kalau misalkan dari 100 berarti 30 persen,” ungkapnya.

Disinggung soal ramainya civitas akademika kampus di Indonesia menyatakan sikapnya atas demokrasi, Yudi menegaskan bahwa demokrasi adalah wujud dari kepedulian dan partisipasi masyarakat.

“Sebuah proses perjalanan, hidup kan belajar. Artinya yang sudah mendapatkan gelar profesor ataupun yang belum, semua adalah bimbingan dari Allah. Yang jelas demokrasi itu boleh-boleh saja dan itu bagus. Artinya kritik yang membangun dan membuat suatu hal tiada biasa, diteriaki dan diberikan pendapat itu, namanya orang antusias itu peduli,” pungkasnya.

(Alex/Ris)